Viral di Media Sosial Komandan Israel Ditangkap Pasukan Hamas

Foto kolase Komandan Israel, Nimrod Aloni saat ditangkap oleh pasukan Hamas.
Foto kolase Komandan Israel, Nimrod Aloni saat ditangkap oleh pasukan Hamas.
Advertisement

LEGIONNEWS.COM – MAKASSAR, Warga Palestina di Gaza menggunggah foto salah satu Komandan Israel, Nimrod Aloni saat ditangkap oleh pasukan Hamas, Foto penangkapan itupun viral di berbagai platform media sosial.

Beberapa media lokal setempat melaporkan ditangkapnya Nimrod Aloni yang merupakan komandan Korps Kedalaman. Dia ditangkap saat perang sedang berlangsung.

Sayap militer Hamas, Brigade Qassim, telah merilis sebuah video yang menunjukkan setidaknya tiga pria berpakaian sipil ditawan oleh militan.

Mereka mengklaim ketiganya adalah tentara Israel. Video tersebut, yang dilihat di media sosial, mengklaim para tawanan tersebut adalah “musuh” yang ditangkap selama serangan.

Advertisement

Kantor berita AFP mengatakan video tersebut diawali dengan teks berbahasa Arab yang menyatakan “Gambar Brigade al-Qassim menangkap beberapa tentara musuh selama” operasi Palestina.

Tanda-tanda dalam bahasa Ibrani di latar belakang menunjukkan bahwa video tersebut direkam di sisi Israel di persimpangan Erez antara Israel dan Jalur Gaza.

Seperti diketahui, militan Palestina di Jalur Gaza meluncurkan hampir 5.000 roket ke arah Israel pada Sabtu (7/10/2023) pagi yang memicu sirene serangan udara di seluruh negeri dan meningkatkan kemungkinan terjadinya babak baru pertempuran sengit. Hamas mengaku bertanggung jawab di balik serangan itu.

Suara roket yang meluncur di udara terdengar di Gaza dan sirene meraung hingga Tel Aviv, sekitar 70 kilometer ke utara, dalam serangan dini hari yang berlangsung lebih dari 30 menit.

“Dalam satu jam terakhir, penembakan roket besar-besaran ke wilayah Israel dari Gaza dimulai, dan teroris memasuki wilayah Israel di sejumlah lokasi berbeda,” pernyataan platform media sosial tentara Israel X.

“Hamas yang berada di balik serangan ini, akan menanggung akibat dan tanggung jawab atas kejadian tersebut,” katanya.
Serangan itu terjadi ketika sayap militer Hamas Al Qassam Bridges mengumumkan operasi – ‘Al Aqsa Floods’ dan menembakkan ribuan roket sebagai tanggapan terhadap provokasi yang sedang berlangsung di Al-Aqsa dan perlakuan terhadap tahanan Palestina di penjara-penjara Israel.

“Hamas akan menghadapi konsekuensi dan tanggung jawab atas kejadian ini,” kata sebuah pernyataan militer.

Layanan darurat Magen David Adom mengatakan sorang wanita berusia 60-an tewas “akibat serangan langsung” di Israel.

Petugas medis mengatakan lima belas orang lainnya terluka, dua di antaranya serius.

Kantor Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dia akan segera memanggil para kepala keamanan untuk membahas kekerasan tersebut.

Dalam sebuah pernyataan yang diposting di Telegram, Hamas meminta “pejuang perlawanan di Tepi Barat” serta “negara-negara Arab dan Islam” untuk bergabung dalam pertempuran tersebut.

Israel diketahui telah mempertahankan blokade atas Gaza sejak Hamas, kelompok militan Islam yang menentang Israel, menguasai wilayah tersebut pada 2007. Musuh bebuyutan tersebut telah berperang empat kali sejak saat itu. Ada juga sejumlah pertempuran kecil antara Israel dan Hamas serta kelompok militan kecil lainnya yang berbasis di Gaza.

Blokade yang membatasi pergerakan orang dan barang masuk dan keluar Gaza telah menghancurkan perekonomian wilayah tersebut. Israel mengatakan blokade diperlukan untuk mencegah kelompok militan membangun persenjataan mereka. Palestina mengatakan penutupan itu sama saja dengan hukuman kolektif.

Tembakan roket terjadi selama periode pertempuran sengit di Tepi Barat, di mana hampir 200 warga Palestina tewas dalam serangan militer Israel pada tahun ini. Israel mengatakan penggerebekan tersebut ditujukan pada kelompok militan, namun pengunjuk rasa yang melemparkan batu dan orang-orang yang tidak terlibat dalam kekerasan juga telah terbunuh. Serangan Palestina terhadap sasaran Israel telah menewaskan lebih dari 30 orang.

Israel telah memberlakukan blokade yang melumpuhkan di Gaza sejak 2007 setelah Hamas mengambil alih kekuasaan. (**)

Advertisement