Ekstremis Sayap Kanan Swedia Bakar Kitab Suci Alquran di Depan Kedubes Turki

FOTO: Ekstremis sayap kanan Swedia, Rasmus Paludan saat membakar kitab suci milik ummat islam (Alqur'an) di depan Kedutaan Besar Turki di Stockholm pada Sabtu (21/1).
FOTO: Ekstremis sayap kanan Swedia, Rasmus Paludan saat membakar kitab suci milik ummat islam (Alqur'an) di depan Kedutaan Besar Turki di Stockholm pada Sabtu (21/1).
Advertisement

DUNIA – Ekstremis sayap kanan Swedia, Rasmus Paludan membakar kitab suci milik ummat islam (Alqur’an) di depan Kedutaan Besar Turki di Stockholm pada Sabtu (21/1).

Atas perilaku Rasmus Paludan itu membuat kecewa dan geram ummat islam dengan aksi pembakaran kitab suci Alquran di Kedubes Turki. Sabtu itu,

Beberapa negara dengan mayoritas Muslim, seperti Iran, Kuwait, hingga Pakistan telah mengutuk aksi tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, jurubicara Kementerian Luar Negeri Iran, Nasser Kanaani menyebut aksi Paludan dapat memicu upaya kebencian dan kekerasan yang meluas terhadap umat Islam.

Advertisement

“Beberapa negara Eropa, dengan dalih palsu menganjurkan kebebasan berbicara, kemungkinan dapat membuat elemen ekstremis dan radikal untuk menyebarkan kebenciannya terhadap kesucian dan nilai-nilai Islam,” ujarnya.

Lebih lanjut ia mendesak agar pemerintah Swedia dapat mencegah tindakan ini terulang kembali, dan memastikan hukuman yang setimpal bagi pelaku pembakaran Alquran.

Sementara itu, Kuwait dan Pakistan juga menyuarakan hal yang sama.

Menteri Luar Negeri Kuwait, Sheikh Salem Abdullah Al-Jaber Al-Sabah mengatakan insiden itu telah melukai sentimen Muslim dan menandai akan adanya provokasi yang serius.

Ia meminta masyarakat internasional untuk turut memikul tanggung jawab ini bersama-sama, dengan menghentikan tindakan yang tidak dapat diterima itu kembali terjadi, dan mengecam segala bentuk kebencian dan ekstremisme serta meminta pertanggungjawaban dari para pelakunya.

Pakistan juga menyebut tindakan Paludan sebagai Islamofobia yang tidak masuk akal dan provokatif. Islamabad meminta masyarakat internasional untuk memerangi segala bentuk intoleransi beragama yang dapat menyebabkan permusuhan.

“Islamabad mendesak komunitas internasional untuk melawan Islamofobia, xenofobia, intoleransi dan hasutan untuk melakukan kekerasan atas dasar agama atau kepercayaan, dan bekerja sama untuk mempromosikan kerukunan antaragama dan hidup berdampingan secara damai,” tulis Kementerian Luar Negeri Pakistan dalam pernyataannya.

Paludan, seorang ekstremis sayap kanan Swedia ini merupakan pemimpin dari Partai Stram Kurs. Ia kerap menyuarakan agenda anti-imigran dan anti-Islam.

Pada April tahun lalu, Paludan pernah mengumumkan dan melakukan “tur” membakar Alquran selama bulan suci Ramadhan melalui video streaming, yang telah memicu kerusuhan di Swedia. (Sumber: RMOL)

Advertisement